MID SEJARAH LISAN

1. A. Pengertian sejarah lisan dan tradisi lisan:

– Sejarah lisan adalah sejarah yang dibangun di sekitar manusia. Sejarah lisan meniupkan ruh kehidupan ke dalam sejarah itu sendiri dan memperluas cakupannya. Ia memungkinkan munculnya sosok-sosok pahlawan tidak saja dari kalangan pemimpin, tetapi juga dari rakyat kebanyakan yang tidak dikenal. Sejarah lisan adalah bagian dari metode penelitian sejarah yang merupakan teknik pengumpulan sumber sejarah dengan cara wawancara terhadap pelaku dan saksi sejarah atau orang-orang yang pernah hidup pada zaman yang sedang diteliti oleh peneliti sejarah (sejarawan). Misalnya saja: sejarah lisan membantu mereka yang kurang beruntung, terutama orang-orang jompo, meraih kembali martabat dan kepercayaan diri mereka. Ia juga menciptakan komunikasi, pemahaman dan antargenerasi.

– Tradisi lisan merupakan sumber sejarah yang merekam masa lampau. Namun kesejarahan tradisi lisan barulah sebagian dari isi tradisi lisan. Dalam tradisi lisan tidak termasuk kesaksian mata yang merupakan data lisan. Tradisi lisan dengan demikian terbatas di dalam kebudayaan lisan dari masyarakat yang belum mengenal tulisan. Selain itu, mengandung kejadian nilai-nilai moral, keagamaan, adat istiadat, cerita-cerita khayali, peribahasa, nyanyian, mantra. Tradisi lisan menjadi sumber penulisan bagi antropolog dan sejarawan. Dalam ilmu antropologi tradisi lisan sebagai sumber data bagi penelitian sudah dipergunakan sejak awal timbulnya ilmu itu, tetapi dalam ilmu sejarah penggunaan tradisi lisan masih merupakan hal yang baru. Misalnya saja: orang masih akan mengingat akan ritual, nama, lagu, cerita dan kecakapan akan daerahnya. Ini menunjukkan masih menjaga tradisi yang ada.

B. Perbedaan antara sejarah lisan dan tradisi lisan:

Sejarah lisan berbeda dengan tradisi lisan, dalam tradisi lisan tidak termasuk kesaksian mata yang merupakan data lisan. Tradisi lisan dengan demikian terbatas di dalam kebudayaan lisan dari masyarakat yang belum mengenal tulisan. Sama seperti dokumen dalam masyarakat yang sudah mengenal tulisan. Berbeda halnya dengan tradisi lisan, sejarah lisan tidak didapatkan tetapi dicari dengan kesengajaan. Sejarah lisan mempunyai banyak kegunaan. Sejarah lisan sebagai metode dapat dipergunakan secara tunggal dan dapat pula sebagai bahan dokumenter. Selain sebagai metode, sejarah lisan dapat dipergunakan sebagai sumber sejarah. Kegiatan penyediaan sumber berbeda dengan sejarah lisan sebagai metode dalam hal bahwa yang pertama kegiatan dilakukan secara terpisah dari penulisan, sedangkan dalam hal yang kedua pemakai sejarah lisan ialah pewawancara sendiri.

C. Ciri-ciri dan kegunaan sejarah lisan:

Ciri-cirinya diantaranya: pencarian sumber-sumber yang berdasarkan pada sumber lisan atau disebut dengan oral history, mencari kisah kesaksian langsung, penelitian dengan metode lisan untuk melihat kenangan, dan mencari informasi-informasi yang luput atau lolos dari sumber tertulis.

Kegunaan sejarah lisan diantaranya:

  • Membantu Mengungkapkan Peran Wong Cilik

Cerita sejarah yang hadir dalam kehidupan kita sebagian besar berisi tentang peristiwa-peristiwa besar dan peranan tokoh-tokoh besar. Itulah sebabnya, sejarah kita terkesan elite. Sebagai contoh penulisan sejarah pada masa revolusi. Seolah-olah yang menentukan jalannya revolusi hanya para pemimpin, baik sipil maupun militer. Padahal, tanpa dukungan rakyat kecil yang bisa menjadi perisai hidup para pejuang saat bergerilya, kita tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya. Dengan menerapkan metode sejarah lisan, kita bisa mewawancarai orang-orang tua di pedesaan yang dahulu terlibat dalam perang revolusi. Kita bisa memberikan pertanyaan di seputar revolusi, seperti kondisi desa waktu itu, pejuang-pejuang yang singgah, dan apa yang di berikan rakyat kepada  pejuang.

  • Mengungkap Peristiwa-Peristiwa Kontemporer

Topik sejarah tidak harus selalu menjangkau waktu hingga puluhan dan ratusan tahun yang lalu karena sejarah senantiasa dan tidak selalu meninggalkan dokumen. Misalnya saat harus menulis respon rakyat tentang pemilihan presiden secara langsung tahun 2004. Boleh karena merupakan pengalaman pertama bagi bangsa Indonesia, kita perlu mengetahui kesan dan pengalaman  rakyat saat memilih presidennya secara langsung.

  • Menyempurnakan Penulisan Biografi

Dengan menggunakan penelitian sejarah lisan, kita bisa menggali informasi yang dimiliki oleh seorang tokoh yang pernah terlibat dalam sebuah peristiwa sejarah. Beragam kebiasaan, bagaimana masa kecilnya, kondisi lingkungan saat dia kecil, dan sisi-sisi yang unik dari diri seorang tokoh, bisa kita ungkap melalui wawancara. Apalagi biografi yang beredar sebagian besar merupakan biografi politik. Dengan begitu, life history atau kisah hidup yang kita tampilkan dari seorang tokoh menjadi semakin utuh, hidup, dan apa adanya.

· Sejarah lisan memberikan sarana untuk rekonstruksi masa lalu yang lebih realistik dan berimbang, memungkinkan munculnya sosok-sosok pahlawan tidak saja muncul dari kalangan pemimpin tetapi juga dari rakyat kebanyakan yang tidak dikenal. Singkatnya sejarah menjadi lebih demokratis, memanusiakan manusia.

2. A. Yang dimaksud dengan memori kolektif adalah mengingat masa lalu melibatkan banyak jaringan neuron dan bagian otak yang sama dengan merencanakan masa depan. Beberapa kasus pasien yang kehilangan episodik memori (tidak bisa mengingat urutan peristiwa pribadi masa silam: salah satu bentuk amnesia yang spesifik) ternyata kehilangan kemampuan melihat dirinya di masa depan.

Tanpa memori kolektif khususnya yang episodik, sebuah perkataan tidak memiliki kemampuan untuk merencanakan masa depannya. Jika penelitian neuroscience tersebut bisa diterima  dan kaitannya secara sosiologis valid, maka gembar-gembor perkataan tanpa memori kolektif kata hanyalah omong kosong yang tidak lucu.

Memori kolektif tidak dapat dipisahkan dari sejarah lisan, yang di dalamnya terdapat penuturan dari saksi atau pelaku sejarah pada peristiwa tertentu. Dalam memburu sejarah lisan, para sejarawan akan berpacu dengan malaikat. Sebab para sumber lisan memiliki keterbatasan umur dalam kehidupannya, dibandingkan dengan sumber sejarah lain seperti arsip dan prasasti. Sumber lisan tidaklah terbatas pada kelompok masyarakat yang ada pada lokasi tertentu, namun juga pelisan dapat menjadi sumber lisan dalam peristiwa sejarah lingkupnya nasional, dan dalam hal ini tergantung pada kapasitas tokoh yang sumber lisan.

B. Cara memanfaatkan memori kolektif dalam sejarah lisan:

Sejarah adalah memori kolektif yang dibentuk dan dibangun sehingga memori itu mempunyai arti. Proses membentuk dan membangun ini dan selanjutnya menafsirkan ulang dengan mengingat relevansinya pada persoalan-persoalan baru, proses inilah yang disebut proses penyusunan sejarah. Penyusunan sejarah bukanlah merupakan kemewahan intelektual seseorang yang bisa dibagi-bagikan, tetapi merupakan suatu kebutuhan sosial.

Sebagai memori, sejarah melestarikan pengalaman, sepak terjang dan gagasan-gagasan manusia (masyarakat, bangsa) di masa lalu. Dalam pada itu sejarah juga  merupakan sumber identitas personal. Dengan menempatkan individu sebagai matarantai antar generasi, dan dengan memberi keleluasaan setiap individu untuk mengubah orang yang telah mati menjadi pahlawan dan menjadi teladan untuk emulasi (yaitu usaha untuk menjadi sama atau menjadi lebih dari sesama), yaitu untuk menghubungkan sejarah masa lalu dan masa depan, dan sekaligus menjadi sumber identitas personal. Demikianlah sejarah sebagai suatu alat untuk memutus matarantai impunitas dan membangun kesadaran publik akan struktur ketidakadilan, kekuasaan dan politik kekerasan, yang berasal dari suatu korban. Karena upaya mendengar suara korban adalah perjuangan untuk merebut kembali persoalan dan realitas sejarah yang selama ini sudah dimaknai secara sepihak oleh penguasa. Melalui suara korban, sejarah menciptakan ruang bersama, untuk penerimaan kembali akan  kebenaran dan memulihkan tatanan sosial, budaya yang berpegang pada kejujuran dan hati nurani. Karena sesungguhnya rakyat berhak atas peristiwa-peristiwa masa lalu yang sudah menimpa negerinya.

3. Dalam penelitian sejarah lisan, memerlukan persiapan yang matang dari para penelitinya, agar penelitian yang dilaksanakan bisa berhasil. Untuk mengungkap sumber sejarah lisan, perlu dipersiapkan perangkat metodologis, persiapan lapangan dan persiapan perangkat teknis. Penjelasan ketiga persiapan tersebut harus dikerjakan oleh peneliti sejarah lisan:

v Persiapan perangkat metodologis:

Pada dasarnya sebuah kegiatan penggalian sejarah lisan baru dapat dilakukan dengan baik manakala telah diperoleh kejelasan tentang topik yang akan diteliti. Untuk menentukan topik penelitian, setidaknya ada empat pertimbangan yang perlu dilakukan, yaitu :
Manageable topic, topik yang diteliti ada dalam jangkauan kemampuan intelektual, finansial, dan ketersediaan waktu
Obtainable topic, pengkisah yang diperlukan untuk menggali sejarah lisan yang sesuai dengan topik yang telah dirumuskan masih hidup dan relatif mudah untuk dijangkau.

Significance of topic, topik cukup penting untuk diteliti.

Pengukuran kepentingan topik dalam penggalian sejarah lisan dapat pula dilihat dari nilai rekonstruksi yang akan dihasilkan. Bila sebuah rekonstruksi sejarah melalui sejarah lisan akan mampu mencerahkan pemahaman sejarah masyarakat tentang suatu peristiwa yang tengah menjadi bahan pembicaraan atau masih gelap alurnya bisa pula kiranya dikedepankan untuk diberi prioritas.

Interested topic, topik menarik untuk diteliti. Pertimbangan keempat dalam memilih topik ini benar-benar diarahkan kepada ketertarikan peneliti terhadap topik yang dipilihnya.

Memahami masalah yang akan diteliti sebagaimana tercermin dalam judul penelitian perlu dilakukan agar sebelum penggalian sejarah lisan dilakukan, penggali sejarah lisan telah memiliki bekal awal tentang peristiwa atau materi yang akan ditelitinya. Upaya memahami masalah dapat dilakukan melalui pendekatan konvensional dan pendekatan non konvensional. Pendekatan konvensional dilakukan dengan melacaknya terlebih dahulu melalui sumber-sumber tertulis, baik yang ada di lembaga-lembaga kearsipan maupun perpustakaan-perpustakaan.

Pendekatan non konvensional dilakukan dengan melacak materi atau peristiwa yang akan diteliti melalui internet. Dari perumusan masalah akan dihasilkan kerangka penelitian yang penting untuk dibuat karena dapat menjadi petunjuk tentang informasi sejarah lisan yang diperlukan.

v Persiapan teknis:

Pertama : Terhadap sumber sejarah lisan (pengkisah) diperlukan seleksi kritis agar memperoleh informasi yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Untuk itu perlu diteliti lebih dahulu kondisi pribadi dan mentalitas sumber, mungkin lemah ingatan atau pribadi pembual, sekaligus memperhatikan usia pengkisah yang disesuaikan dengan kurun waktu dari topik yang dipermasalahkan.

Kedua : Persiapan peneliti terhadap topik yang akan diteliti, dengan mengadakan kajian pustaka yang lengkap dan komprehensif, membuat kerangka permasalahan yang akan dikerjakan. Setelah itu buat pedoman wawancara yang disesuaikan dengan masalah yang akan diteliti.

Ketiga : Teknis peralatan wawancara meliputi perangkat yang dibutuhkan untuk wawancara sejarah lisan antara lain: tape recorder, kaset, peralatan tulis, buku catatan dan juga peralatan lainnya seperti kamera, film, baterai dan lain-lain.

v Persiapan lapangan:

Persiapan lapangan perlu diperhatikan dengan seksama, karena harus disiapkan observasi awal untuk mengetahui kondisi lokasi agar sesuai dengan topik wawancara. Kemudian menghubungi sumber (pengkisah) untuk menentukan waktu wawancara dan tempat wawancara, termasuk juga persiapan izin dari yang berwenang jika diperlukan.

Ada dua hal yang menjadi dasar perlunya pengenalan lapangan di lakukan. Pertama, bila kontak awal dengan pengkisah dilakukan dengan tidak mendatangi langsung tempat tinggal pengkisah. Kedua, bila ternyata dari kontak awal yang dilakukan, pengkisah memutuskan bahwa wawancara tidak diadakan di tempat tinggal pengkisah tetapi di tempat lain yang telah ditentukan, misalnya di kantor tempat pengkisah bekerja atau bila pengkisah seorang petani, wawancara diadakan di pematang sawah atau di kebun, atau bila pengkisah seorang nelayan, wawancara diadakan di tempat pelelangan ikan atau di atas perahu. Dalam situasi seperti itu, pengenalan lapangan perlu dilakukan agar pada saat wawancara akan dilakukan, peneliti sudah mengetahui dengan baik tempat yang akan dituju, termasuk memperkirakan waktu tempuh yang diperlukan agar si penggali sejarah lisan dapat terhindar dari keterlambatan tiba di lokasi saat wawancara akan dilakukan.

Hal-hal lain yang diperlukan antara lain fokus wawancara, pengetahuan bahan-bahan tertulis dan penggunaan bahasa, sikap pewawancara dan suasana lingkungan yang penuh keakraban, simpati serta penuh perhatian terhadap apa saja yang diceritakan. Dalam proses sejarah lisan lebih banyak memberikan kesempatan kepada pengkisah untuk berbicara dan jangan sekali-sekali memotong pembicaraan.

4. Rencana penelitian sejarah lisan dengan topik nasionalisasi dan Indonesianisasi ekonomi Indonesia pasca revolusi (tahun 1950- 1960). Di dalam rencana itu memuat:

a. Judul: Revolusi Politik atau Peralihan Kekuasaan Perkeretaapian dari Jepang ke Indonesia di Museum Kereta Api Ambarawa tahun 1942-1945

b. Alasan pemilihan judul (latar belakang masalah):

Kereta Api di Indonesia identik dengan “besi tua”. Citranya begitu buruk karena kondisinya yang rapuh, kusam dan jorok. Ketika penjajahan Belanda, ada tekad untuk membangun angkutan massal barang dan penumpang. Makanya, setelah Jawa dan Madura, Belanda siap mengembangkan jaringan KA di sebujur Bumi Nusantara, khususnya di Sumatera dan Sulawesi, secara lebih modern dan terintegrasi dengan moda transportasi lain (terutama darat dan laut). Namun, sebelum tekad itu terealisasi, Perang Dunia II segera berkobar, Belanda kalah perang dan Indonesia diambil alih oleh Jepang.

Dengan pendudukan Jepang di Indonesia, kontras politik berbicara. Belanda yang sebelumnya sempat berencana membangun angkutan massal yang tak lain adalah kereta api, tidak terjawab karena kekalahan perang. Ambarawa dipilih sebagai objek kajian kereta api, karena menyimpan nilai historis yang tinggi, diantaranya karena Raja Wilem 1 memerintahkan membangun stasiun untuk memungkinkan mengangkut tentaranya ke Semarang, selain itu Ambarawa adalah kota militer pada pemerintahan Kolonial Belanda.

Gambaran keadaan kereta api di Indonesia pada masa djaman doeloe perlu dilestarikan, sehingga generasi mendatang bisa menghayati dan betapa pentingnya pembangunan kereta api. Memang pada masa itu nama kereta api sudah tepat, karena kereta dijalankan dengan api dari pembakaran batu bara atau kayu. Sedangkan sekarang sudah memakai diesel atau listrik, sehingga lebih tapat kalau disebut kereta rel, artinya kereta yang berjalan di atas rel dengan diesel ataupun listrik

c. Permasalahan pokok yang dibahas:

– Ketika pergeseran kekuasaan dari Jepang ke Indonesia, stasiun Ambarawa dan kereta apinya mengalami perubahan. Adakah kaitannya dengan pergeseran kekuasaan (politik)? Semisal kondisinya yang semakin membaik atau memburuk?

– Apakah peta politik ketika itu mempengaruhi kinerja perkeretaapian termasuk di Ambarawa?

– Ditinjau dari segi politik yang melibatkan secara langsung elit pemimpin ketika itu, adakah perhatian secara khusus terhadap perkeretaapian di Ambarawa?

– Pergantian kekuasaan yang terjadi dari Jepang ke Indonesia, adakah perubahan pada perkeretaapian di Ambarawa setiap pergantian kekuasaan itu?

d. Tujuan dan Manfaat Penelitian:

– Tujuan:

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui revolusi politik atau peralihan kekuasaan perkeretaapian dari Jepang ke Indonesia di Museum Kereta Api Ambarawa tahun 1942-1945.

– Manfaat:

Manfaat praktis: Diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat memberikan salah satu referensi bagi peneliti yang akan meneliti mengenai kondisi perkeretaapian ketika terjadi pergantian kekuasaan khususnya di Ambarawa.

Manfaat teoretis: Diharapkan dapat membantu pemerintah untuk mengetahui keadaan-keadaan masyarakatnya pada masa itu untuk perbaikan ke depannya. Misalnya saja kondisi kereta api di bawah  pergeseran kekuasaan yaitu Jepang-Indonesia.

e. Ruang Lingkup Penelitian:

Skop Spasial:

Memilih tempat Ambarawa tidaklah main-main. Tentunya apabila dikaitkan dengan sejarah perkeretaapian di Indonesia dari zaman Jepang ke Indonesia. Ambarawa secara geografis merupakan tempat militer pada masa kolonial Belanda. Selain itu, stasiun Ambarawa dibangun juga atas landasan kepentingan perang ketika itu. Jadi tidak salah, apabila mengenai pergeseran kekuasaan, seperti apa kondisi stasiun Ambarawa yang kini lebih terkenal dengan Museum Kereta Api Ambarawa, sangatlah menarik untuk diteliti.

Skop Temporal:

Memilih tahun 1942-1945, ketika Jepang berkuasa di Indonesia dan kemudian Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya, menjadi titik paling menarik yaitu terjadinya pergantian kekuasaan dalam sudut politik. Dalam pergantian kekuasaan ini, tentunya menarik apabila mengetahui bagaimana kondisi perkeretaapian di Indonesia khususnya Ambarawa. Karena ketika Belanda berkuasa, kereta api sempat direncanakan menjadi angkutan massal kemudian ketika Jepang datang, besi-besi rel diangkut oleh balatentara Jepang. Dan kemudian ketika Indonesia merdeka. Tentunya pergantian kekuasaan ini menjadi semacam tanggung jawab politik apakah perkeretaapian menjadi bidang yang dilirik pembangunannya.

f. Teknik Pengumpulan Sumber Lisan:

– Kriteria Pemilihan Informan:

Sumber lisan yang dipilih bisa dari orang yang langsung mengalami, baik sebagai tokoh utama ataupun pengikut. Informan yang memenuhi diantaranya: kepala stasiun Ambarawa ketika masa Jepang berkuasa dan masa Indonesia merdeka. Sehingga dapat mengetahui secara jelas, apabila ada perubahan kondisi di stasiun kereta api Ambarawa. Selain itu, dari sisi politis, mungkin dapat ditelisik bagaimana pemilihan kepala stasiun di Ambarawa tersebut.

Sumber lisan yang dipilih bisa dari yang menerima ceritanya langsung dari tangan pertama. Dalam hal ini, bisa terjadi pada karyawan atau staff yang bekerja di stasiun Ambarawa pada kepala stasiun yang sama yang sebagai pihak pertama. Karyawan yang bisa saja menerima informasi langsung dari kepala stasiun, misalnya saja ketika ada perubahan kebijakan baru di stasiun terkait dengan pergeseran kekuasaan tersebut.

Sumber lisan yang dipilih dari pihak yang terkena akibatnya, bisa saja dari masyarakat sekitar yang menyaksikan secara langsung pergeseran kekuasaan tersebut disertai dengan kebijakan-kebijakan yang dijalankan oleh kepala stasiun beserta staf-stafnya.

– Kritik Sumber:

Kritik Intern:

Kritik intern merupakan penilaian terhadap keaslian dan kebenaran isi atau materi sumber sejarah baik yang berupa keterangan lisan dan keterangan tertulis. Kritik intern ini dilaksanakan dengan cara membandingkan sumber sejarah yang berbeda-beda. Dari perbandingan tersebut, maka dapat diperoleh derajat persamaan dan derajat perbedaan terhadap isi sumber sejarah. Sehingga peneliti dapat menilai bahwa isi sumber sejarah yang sedang diteliti tersebut adalah asli, palsu, penting, tidak penting, dapat dipercaya kebenarannya atau tidak dapat dipercaya kebenarannya.

Misalnya saja: pernyataan kepala stasiun yang menjelaskan bahwa kebijakan yang dilakukan pemerintah Indonesia lebih baik dibanding ketika pendudukan Jepang. Kebijakan tersebut diantaranya, sistem pembelian tiket ataupun semakin majunya pembangunan rel. Lalu pernyataan ini dibandingkan di dalam buku-buku yang relevan, apakah pernyataan ini asli atau tidak.

Kritik Ekstern:

Kritik ekstern merupakan proses penilaian terhadap bahan-bahan yang digunakan untuk membuat sumber sejarah. Pada tahap ini peneliti harus memeriksa bahan-bahan yang digunakan untuk membuat sumber sejarah, seperti; batu, kertas, tinta, tulisan tangan, bentuk huruf dan sebagainya. Sehingga apabila bahan-bahan yang digunakan sejaman maka sumber sejarah dapat dipercaya kebenarannya. Akan tetapi jika bahan-bahan yang digunakan tidak sejaman, maka sumber sejarah tidak dapat dipercaya kebenarannya.

Sumber untuk penulisan sejarah ilmiah bukan sembarang sumber, tetapi sumber-sumber itu terlebih dahulu harus dinilai melalui kritik ekstern dan kritik intern. Kritik ekstern menilai, apakah sumber itu benar-benar sumber yang diperlukan? Apakah sumber itu asli, turunan, atau palsu? Dengan kata lain, kritik ekstern menilai keakuratan sumber. Kritik intern menilai kredibilitas data dalam sumber. Tujuan utama kritik sumber adalah untuk menyeleksi data, sehingga diperoleh fakta. Setiap data sebaiknya dicatat dalam lembaran lepas (sistem kartu), agar memudahkan pengklasifikasiannya berdasarkan kerangka tulisan.

g. Instrumen yang berisi daftar pertanyaan untuk informan:

– Bagaimana pengalaman kerja informan di stasiun kereta apa Ambarawa?

– Bagaimana pelaksanaan kebijakan pemerintah Jepang hingga Indonesia pada tahun 1942-1945?

– Bagaimana kondisi stasiun ketika terjadi pergeseran kekuasaan?

– Apakah pemerintah yang berkuasa ketika itu memberikan hak yang semestinya kepada para pekerja stasiun kereta api Ambarawa?

– Bagaimana pandangan informan mengenai sudut pandang politik pergeseran kekuasaan dari Jepang ke Indonesia? Apakah mempengaruhi secara langsung ataupun tidak langsung kondisi stasiun Ambarawa ketika itu?

– Adakah kebijakan dari pemerintah yang mendapat tentangan dari para pekerja di stasiun Ambarawa?

– Bagaimana pandangan informan mengenai kemajuan kereta api di era sekarang?

– Lalu bagaimana pula harapan informan tentang kereta api di Indonesia? Dan kondisi fisik Museum Kereta Api Ambarawa secara khusus?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s