PROPOSAL SEJARAH LISAN

BAB 1 PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Sekolah sebagai institusi tidaklah berdiri sendiri. Ia terkait dengan nilai, budaya dan kebiasaan yang hadir di masyarakat. Sekolah merupakan ujung tombak dari proses modernisasi yang diupayakan melalui kebijakan pemerintah. Produk dari sebuah sekolah harus berupa lulusan yang memiliki kompetisi di jenjang pendidikan yang lebih tinggi atau di “pasar” tenaga kerja.

Di Kabupaten Magelang ada beberapa sekolah dengan kualifikasi yang berbeda-beda sesuai dengan statusnya, misalnya saja sekolah negeri (sekolah dari pemerintah) dan sekolah swasta yang terdiri dari beragam jenis, misalnya saja sekolah swasta berbasis agama (Islam, Kristen, Katholik, dll) hingga sekolah keahlian yang sering disebut dengan kejuruan. Sekolah swasta berbasis agama Islam misalnya saja sekolah Muhammadiyah dan sekolah berbasis agama Katholik misalnya Yayasan Kanisius. Yayasan Kanisius yang ada di Kabupaten Magelang merupakan awal mula yayasan ini berdiri.

Yayasan Kanisius merupakan lembaga pendidikan tertua di Jawa. Didirikan di Muntilan, Magelang pada tahun 1918 sebagai “Canisius Vereniging”, yang berarti Perkumpulan Kanisius. Selanjutnya pada tahun 1927 karena alasan-alasan praktis diubah statusnya menjadi “Canisius Stichting”, yang berarti Yayasan Kanisius. 

Tentu menarik ketika membahas Yayasan Kanisius di Kabupaten Magelang, karena ternyata orang-orang tua yang ada di Magelang dahulunya semua bersekolah di Yayasan Kanisius. Mereka bukan pemeluk agama Katholik, mereka yang bersekolah di sana adalah kaum heterogen (berbagai agama, profesi, asal usul, dll). Dan siswa-siswa yang bersekolah di Yayasan Kanisius harus terbelenggu dengan berbagai kebijakan pemerintah ketika itu. Dari penjajahan Belanda, kemudian pendudukan Jepang dan Republik Indonesia ada. Yayasan ini tak lekang oleh zaman, meskipun ketika ada pergantian kekuasaan, banyak cabang-cabang di berbagai kota tercerai berai, tidak kuat mendapat gempuran dari pihak penguasa.

Oleh karena itu, tentu akan sangat menarik apabila mencoba menelisik bagaimana nasib dari Yayasan Kanisius ketika ada pergantian kekuasaan ketiga kalinya. Dan dilanjutkan apakah ada perbedaan baik kualitas maupun dari sistem pengajarannya.

B. Rumusan Masalah

Rumusan yang akan coba digali dari beberapa informan diantaranya;

– Bagaimana kondisi Yayasan Kanisius ketika mengalami pergeseran kekuasaan dari Belanda-Jepang-Indonesia?

– Bagaimana perbedaan sistem pendidikan dari pergeseran kekuasaan itu di Yayasan Kanisius?

– Bagaimana pihak Yayasan Kanisius menyikapi siswa yang bersekolah di sana adalah kaum heterogen?

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian

a. Tujuan:

Tujuan dari penelitian ini diantaranya;

– Mengetahui kondisi Yayasan Kanisius ketika mengalami pergeseran kekuasaan dari Belanda-Jepang-Indonesia.

– Mengetahui perbedaan sistem pendidikan dari pergeseran kekuasaan itu di Yayasan Kanisius.

– Mengetahui reaksi dari pihak Yayasan Kanisius menyikapi siswa yang bersekolah di sana adalah kaum heterogen.

b. Manfaat:

– Manfaat Praktis:

Diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat memberikan salah satu referensi bagi peneliti yang akan meneliti mengenai Yayasan Kanisius.

– Manfaat Teoritis:

Diharapkan dapat membantu pemerintah untuk mengetahui keadaan pendidikan ketika itu dan mungkin masih ada kelanjutannya di masa sekarang, sehingga ada perbaikan dari pemerintah secara langsung maupun tidak langsung.

D. Ruang Lingkup Penelitian

– Skop Spasial:

Memilih tempat di Kabupaten Magelang tidaklah sembarangan karena di sinilah awal mula berdirinya Yayasan Kanisius. Selain itu utusan dari Uskup Semarang yang ditempatkan di Magelang-pun langsung memilih di Muntilan Kabupaten Magelang karena dekat dengan Pecinan Magelang. Dan dari sinilah awal mula penyebaran agama Katholik di kalangan masyarakat Jawa.

– Skop Temporal:

Peneliti membatasi penelitian ini pada angka tahun 1940-1950. Memilih angka tahun sekitar ’40-’50  karena pada masa itu merupakan masa pergeseran kekuasaan dari Belanda-Jepang-Indonesia dan yang kita ketahui bahwa pada masa itu, terjadi kekalutan politik di Hindia. Oleh karena itu perlu diketahui sisi menarik, ketika pergeseran kekuasaan ini, kondisi apa yang dapat diceritakan dan tentunya adanya perbedaan-perbedaan yang mendasar dari kependidikan Yayasan Kanisius ketika itu

E. Teknik Pengambilan Sumber Data Lisan

– Kriteria Pemilihan Informan

Informan yang dipilih dalam wawancara untuk penelitian ini merupakan informan yang berkompeten, bewawasan luas, dan juga berhubungan langsung dengan topik penelitian yaitu Yayasan Kanisius. Dalam penelitian ini mengambil mantan kepala sekolah dari SD Kanisius Muntilan untuk mengetahui sistem pendidikan ketika itu, apakah berbeda dengan adanya pergantian kekuasaan ketika itu, yaitu ketika dari penjajahan Belanda-pendudukan Jepang-Republik Indonesia. Peneliti menemukan 2 orang informan yang dapat diwawancarai. Yang pertama bekerja sebagai mantan Kepala Sekolah SD Kanisius Muntilan yang sekarang berusia 77 tahun dan yang satu dulunya adalah murid dari SD Kanisius di Borobudur Kabupaten Magelang. Mengingat bahwa peneliti mengambil tahun penelitian sekitar 1940-1950, maka peneliti memilih kedua informan karena sama-sama merasakan atmosfer pergantian kekuasaan ketika itu. Dan tentunya akan sangat pas ketika informan dipilih dari murid dan kepala sekolah sekaligus. Sehingga akan mendapat dua sudut pandang posisi dalam memberikan gambaran mengenai kondisi Yayasan Kanisius ketika masa pergeseran kekuasaan itu.

– Kritik Sumber

a. Kritik Ekstern: kritik ekstern di dalam penelitian ilmu sejarah umumnya menyangkut keaslian atau keautentikan bahan yang digunakan dalam pembuatan sumber sejarah, seperti prasasti, dokumen, dan naskah. Bentuk penelitian yang dapat dilakukan sejarawan, misalnya tentang waktu pembuatan dokumen itu (hari dan tanggal) atau penelitian tentang bahan (materi) pembuatan dokumen itu sendiri. Sejarawan dapat juga melakukan kritik ekstern dengan menyelidiki tinta untuk penulisan dokumen guna menemukan usia dokumen. Sejarawan dapat pula melakukan kritik ekstern dengan mengidentifikasikan tulisan tangan, tanda tangan, materai, atau jenis hurufnya.

b. Kritik Intern: kritik intern merupakan penilaian keakuratan atau keautentikan terhadap materi sumber sejarah itu sendiri. Di dalam proses analisis terhadap suatu dokumen, sejarawan harus selalu memikirkan unsur-unsur yang relevan di dalam dokumen itu sendiri secara menyeluruh. Unsur dalam dokumen dianggap relevan apabila unsur tersebut paling dekat dengan apa yang telah terjadi, sejauh dapat diketahui berdasarkan suatu penyelidikan kritis terhadap sumber-sumber terbaik yang ada.

F. Instrumen Wawancara

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

A. Awal Mula Berdirinya (Sejarah)

Yayasan Kanisius adalah lembaga pendidikan yang menyelenggarakan sekolah-sekolah mulai dari TK sampai dengan SMA. Sekolah-sekolah tersebut tersebar di wilayah Keuskupan Agung Semarang. Kebanyakan berada di daerah pedesaan. Beberapa yang berada di kota ditemukan di kampung-kampung, tempat pemukiman rakyat biasa.

Yayasan Kanisius merupakan lembaga pendidikan tertua di Jawa. Didirikan di Muntilan, Magelang pada tahun 1918 sebagai “Canisius Vereniging”, yang berarti Perkumpulan Kanisius. Selanjutnya pada tahun 1927 karena alasan-alasan praktis diubah statusnya menjadi “Canisius Stichting”, yang berarti Yayasan Kanisius. 

Pada saat didirikan (1918) Yayasan Kanisius menjadi milik Vikariat Apostolik Batavia. Pada tahun 1940 diserahterimakan kepada Vikarikat Apostolik Semarang. Ketika itu Vikarikat Apostolik Semarang baru saja dibentuk dengan Mgr. Albertus Soegija Pranata SJ sebagai Vikaris Apostolisnya. Sejak didirikannya Yayasan ini dipercayakan kepada Serikat Yesus.

Mendirikan sekolah-sekolah Katolik Rama F.van Lith bermaksud:

1. Menabur Sabda Kristus di dalam masyarakat Jawa melalui guru-guru yang digembleng sendiri. Rama F.van Lith memiliki keyakinan bahwa melalui pendidikan di sekolah Katolik pengembangan iman Katolik akan berjalan lebih efektif dan lebih berhasil, terutama dalam hati anak didik. Tetapi unit sekolah juga bisa memberi pengaruh pada orang tua. Dan itu berarti adalah masyarakat sendiri.

 

2. Memberi kesempatan belajar kepada anak-anak rakyat kecil di desa dan di kota, yang tidak mendapatkan kesempatan belajar. Rama van Lith prihatin melihat keterbelakangan pendidikan masyarakat Jawa, yang pada waktu itu masih kurang sekali mendapat perhatian dari Pemerintah Hindia Belanda. Sementara dalam diri anak sendiri ada hasrat untuk mendapat kesempatan menimba ilmu dan pengetahuan, yang bisa mengentaskan diri dari belenggu keterbelakangan.

Untuk mewujudkan kedua tujuan itu pada tanggal 31 Agustus 1918 di Muntilan didirikan “CANISIUS VERENIGING” atau Perkumpulan Kanisius. Rama J.H.J.L. Hoeberechts SJ, manjadi ketua dan Rama F. van Lith SJ sebagai sekretarisnya. Rama J.H.J.L. Hoeberechts SJ pada saat itu menjabat Superior Missionis serikat Yesus (mei 1918 – Juni 1927). Pengesahan Pemerintah diperoleh dengan keputusan Gubernur Jendral Hindia Belanda di Cipanas pada tanggal 21 Oktober 1918 yang dicantumkan dalam Lembaran Negara 1918 no. 11, serta diumumkan dalam Javasche Courant pada tanggal 3 Desember 1918 no 97.

Selanjutnya direncanakan untuk membuka 100 sekolah Katolik, tersebar di Muntilan dan sekitarnya, di daerah Yogyakarta, Klaten, Surakarta, Ambarawa dan Semarang.

Berkat visi dan perjuangan Rama van Lith, Gereja Indonesia pada umumnya dan di Pulau Jawa khususnya mendapat coraknya yang menentukan perkembangannya sampai sekarang. Gereja berkembang terutama karena dengan melalui sekolah-sekolahnya. Tidak hanya itu, ketika meletus revolusi fisik, sekolah-sekolah ini menyelamatkan Gereja. Banyak usaha Belanda yang dapat membawa kemajuan ekonomi untuk rakyat dibumi hangus, tapi banyak sekolah Katolik selanat. Sebab sekolah tidak dinilai sebagai kubu Belanda. Sekolah misi dirasakan sebagai milik dan sudah memikat hati rakyat.

B. Selama Perang Dunia II dan Masa Revolusi

Pada tanggal 9 Maret 1942, Hindia Belanda menyerah kalah pada tentara Dai Nippon. Kekuasaan diambil alih oleh tentara pendudukan Jepang. Para militer Belanda ditawan. Pasukan militer pribumi dibubarkan. Lalu disusul dengan penawanan semua pria Belanda sipil berumur 18 tahun ke atas, termasuk para flater dan bruder. Tinggal para imam yang masih bebas. Tetapi itupun hanya berlangsung sampai awal 1943. Sebab akhirnya mereka semua kena interniran. Yang masih ada, beberapa imam dan bruder pribumi. Bukan hanya itu yang dibuat Jepang. Gedung-gedung yang penting untuk kelangsungan hidup Gereja pun dibeslag. Gedung-gedung itu misalnya Seminari Tinggi di Jl. Code, Yogyakarta, Kolese Saverius di Muntilan dan Seminari Mertoyudan.

Nasib sekolah-sekolah Kanisius? Sekolah-sekolah yang berbahasa Belanda langsung ditutup. Sementara sekolah-sekolah lain yang berbahasa Jawa serentak kehilangan subsidi dan para pengasuhnya. Sekolah-sekolah terpaksa harus berdikari. Nasib sekolah tergantung pada guru-gurunya. Dalam keadaan yang serba sulit itu tidak sedikit guru yang tetap setia mengemban tugasnya dan tidak rela melihat sekolahnya mati. Tanpa gaji mereka mengajar terus dan dengan tangguh mempertahankan kelangsungan sekolahnya. Dari anak-anak mereka mendapat sekedar sokongan dalam bentuk pemberian apa adanya. Uang sekolah dibayar dengan sebuah kelapa atau beberapa potong ketela. Itupun kalau mampu dan punya. Halaman sekolah ditanami ketela, kacang dan pepaya.

Jumlah sekolah yang dialihkan pemerintah Jepang dan hilang cukup besar, juga banyak yang membubarkan diri. Umumnya sekolah-sekolah itu adalah sekolah yang masih menyewa, belum punya gedung sendiri dan di tempat-tempat yang belum ada umat katolik sama sekali. Guru perantau terpakasa pulang karena tidak dapat hidup. Di Yogyakarta saja dari 125 sekolah hanya tinggal 50 yang mempertahankan diri. Keadaan di daerah-daerah lain tidak banyak berbeda. Namun Gereja tidak dimusnahkan. Masih ada beberapa imam dan sekolah yang bertahan, menunggu saatnya untuk mekar kembali. Sekolah-sekolah Kanisius hidup tercerai berai tidak ada yang membayar gaji guru, tak ada yang membimbing dan membina.

Perang dunia II di Pasific berakhir. Balatentara Jepang menyerah kepada pasukan sekutu 15 Agustus 1945. Dua hari berikutnya di Jakarta berlangsung upacara singkat: PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA.

Namun kemerdekaan yang sudah diproklamirkan itu mesti masih harus diperjuangkan sebab pihak Belanda masih terus berusaha menguasai kembali bumi Indonesia. Dalam situasi ini sekolah-sekolah Kanisius sementara dipisahkan satu sama lain menjadi dua kelompok. Pengelompokan tergantung pada letak sekolahnya. Yang jelas sekolah Kanisius terombang-ambing antara dua penguasa yang bertikai. Sekolah Kanisius pun menjadi dua macam. Yang berada di wilayah yang dikuasai Belanda disebut sekolah Federal. Sekolah ini mendapat subsidi dari Belanda dengan Rupiah Federal. Yang berada di wilayah RI disebut sekolah RI, atau sekolah Republik. Sekolah-sekolah Federal dipimpin oleh Rama G. Kester SJ dan kantornya bermarkas di pastoran Gedangan, Semarang, sedang sekolah Republik berkantor di Kolosani (Kolose Santo Ignatius) Yogyakarta. Sekolah-sekolah Federal tidak mengalami kesulitan financial apapun. Lain hal dengan sekolah Republik yang dipimpin oleh Rama C. Martowerdoyo SJ (1945-1947) dan Rama B. Sumarno SJ (1947-1949).

Secepatnya setelah Jepang angkat kaki, diusahakan supaya sekolah-sekolah Kanisius dibuka kembali di seluruh wilayah RI : didaerah Yogyakarta, Klaten dan Surakarta. Dengan bantuan Rama Paroki setempat secara berangsur-angsur sekolah-sekolah mulai di operasikan. Semula tanpa bantuan dari pihak manapun. Dalam usaha itu khususnya di daerah Yogyakarta terjadi rebutan gedung sekolah antara Kanisius dan Negeri. Penyebabnya adalah sebagian besar sekolah-sekolah Kanisius sudah dicaplok oleh Jepang dan dijadikan sekolah negeri. Saat rebutan itu pimpinan Kanisius dengan tekun mengadakan pendekatan dengan pihah “Wiyata Praja” atau Dinas Pendidikan Kesultanan. Hasilnya adalah ditariknya garis imaginer dari kota Yogyakarta ke barat dan ke timur. Sekolah-sekolah yang lokasinya di selatan garis tersebut sebagian besar dikembalikan kepada Kanisius, sedangkan sekolah-sekolah di sebelah utara garis tersebut dinyatakan sekolah negeri, dengan konsesi, bahwa kalau ada di kemudian hari pemerintah sudah mampu membangun gedung-gedung sendiri, gedung milik Kanisius akan diberikan kembali.

C. Masa Transisi dan Reorganisasi

Setelah kekuasaan Belanda di bumi Indonesia dipatahkan, ibukota RI dipindahkan dari Yogyakarta ke Jakarta, dan sekolah-sekolah Kanisius bersatu lagi dibawah satu komando, yang bermarkas di Semarang. Ketika itu yang memegang pucuk pimpinan adalah Rama K. Looymans SJ. Beliau ternyata adalah seorang diplomat yang ulet dan cekatan serta berbakat dalam organisasi dan administrasi. Seseorang dengan kualifikasi inilah yang dibutuhkan untuk menghadapi masalah yang pada tahun 1949 belum kentara, tetapi pada tahun 1950 muncul.

Untuk menyelamatkan sekolah-sekolah dari kehancuran dan menyesuaikan Yayasan dengan situasi demikian itu Rama Looymans dengan cepat mengambil langkah-langkah pengamanan dan konsolidasi.

 

– Perubahan Nama

Sebagai langkah pertama nama Canisius Stichting diganti menjadi Yayasan Kanisius. Perubahan nama ini beberapa tahun kemudian disahkan secara Yuridis dengan Akte Notaris Tan A Sioe pada tanggal 1 Maret 1954 no 2, dengan klausul bahwa perubahan tersebut berlaku surut sejak 15 Januari 1950. Bersama dengan perubahan ini, anggaran dasar diterjemahkan dalam bahasa Indonesia.

–  Mencari Pinjaman-pinjama Uang

Untuk melangsungkan kehidupan sekolah-sekolah, terutama yang terletak di daerah, dari kiri kanan dicari pinjaman untuk membayar gaji guru-guru yang tetap setia dan bertahan sebagai guru Kanisius. Namun terpaksa dijalankan juga kebijakan darurat yang tidak dapat dihindari. Untuk sementara waktu sebagian gaji ditangguhkan. Yayasan hanya dapat membayar gaji pokok saja tanpa tunjangan-tunjangan. Situasi ini terpaksa berlangsung sampai 2 tahun lamanya. Namun yang mengharukan ialah bahwa jumlah guru yang solider dan memilih menderita bersama Kanisius cukup banyak.

– Mencari Guru Pengganti

Kekosongan di sekolah-sekolah yang ditinggalkan oleh guru-guru yang lari ke negeri harus secepatnya diisi. Dalam hal ini Kanisius banyak dibantu oleh tamatan kursus OVO do Ambarawa. Sejak 1947 bekas Normaal School membuka kursus/penataran yang lamanya 6 bulan, untuk menjadi guru Sekolah Rakyat. Kursus ini disebut OVO (Oplesiding Volks Onderwyzers). Pada saat itu Rama Looymans menjabat pastor Kepala di Ambarawa dan dibantu oleh Br. FX. Wuryaatmadja SJ. Kursus ini dalam perkembangan selanjutnya menjadi SGB 4 tahun dengan asrama sebagai pengganti Normaalschool jaman dulu.

– Usaha Mendapat Supsidi Pemerintah

Sekolah yang ingin mendapat bantuan/subsidi dari Pemerintah dipersilahkan mengajukan berkas permohonannya ke Pusat melalui hirarki Daerah. Sulitnya bahwa peraturan pelaksanaanya saat itu belum ada, sehingga terjadi kesimpangsiuran di mana-mana. Kesulitan yang kedua yang dialami ialah untuk menerobos pertentangan yang berkecamuk pada instansi-instansi antara pegawai federal yang dulu koperatif dengan Belanda dan pegawai RI. Sulit dapat diketahui dan membedakan keduanya. Situasi ini membutuhkan pendekatan yang penuh diplomasi. Namun toh akhirnya satu per satu turunlah beslit-beslit subsidi sehingga lambat laun kegoncangan-kegoncangan dapat diatasi dan sekolah-sekolah mencapai ketenangan dan kembali mengemban cita-cita Gereja. Sekolah-sekolah semua dapat dipertahankan, lolos dari kehancuran. Tidak satu pun yang terpaksa harus tutup.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s