RANCANGAN SKENARIO FILM DOKUMENTER ETNIS TIONGHOA SEMARANG DI MASA ORDE BARU DILIHAT DARI KONDISI SOSIAL DAN KEDUDUKANNYA DI DALAM MASYARAKAT

1. Metode Pembuatan

– Melakukan observasi tempat dan wawancara dengan narasumber yang akan ditunjuk dan memenuhi kompetensi tema yang ditulis.

– Pengumpulan data seperti: merencanakan instrumen wawancara, foto-foto, video kerusuhan etnis China tahun 1982.

– Pengambilan gambar di kawasan Pecinan yang terletak di Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah Kota Semarang.

– Melakukan wawancara dengan narasumber yang telah ditunjuk dan sesuai dengan tema yang diambil.

– Pengambilan gambar sebagai tanda dimulainya proses pembuatan film dokumenter.

– Melakukan proses editing setelah pengambilan gambar selesai.

– Peninjauan kembali hasil pengambilan gambar atau pembuatan film.

 

2. Tujuan Pembuatan Film Dokumenter

– Sebagai media pembelajaran bagi siswa.

– Bagi guru, mempermudah dalam menyampaikan materi yang diberikan kepada siswa.

– Mengetahui lebih detail tentang etnis Tionghoa Masa Orde Baru dari segi sosial dan kedudukannya dalam masyarakat.

– Mengetahui diskriminasi etnis Tionghoa dan kaum pribumi masa Orde Baru.

– Menjadi inventaris sekolah dalam meningkatkan mutu pendidikan di sekolahnya.

 

3. Uraian Singkat Ide Cerita Film Dokumenter

Semarang merupakan salah  satu kota di Indonesia yang menjadi tempat melting pot beragam budaya di masa lalu dan jejaknya masih tergurat jelas hingga kini. Salah satu warisan budaya Cina sangat kental terasa di kawasan Pecinan yang terletak di Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang. Keberadaan belasan klenteng baik klenteng marga maupun klenteng umum yang tersebar di gang-gang yang ada di Kranggan semakin mempertegas atmosfer budaya Cina.

Kawasan Pecinan di Semarang mendapat julukan daerah 1001 klenteng karena banyaknya klenteng yang di mana masing-masing klenteng mempunyai keistimewaan sendiri. Klenteng yang paling dikenal adalah Klenteng Sam Poo Kong. Di klenteng ini tersimpan kemudi dan jangkar kapal Laksamana Cheng Ho yang digunakan pada waktu berlayar ke Pulau Jawa sekitar tahun 1406. Sementara klenteng terbesar di kawasan Pecinan Kota Semarang adalah Klenteng Wie Wie Kiong.

Masyarakat yang bermukim di kawasan Pecinan Semarang ini 75% merupakan WNI keturunan, sisanya merupakan warga pribumi dan WNA. Klenteng masih dapat ditemukan di beberapa tempat. Peruntukan lahan pula sebagai pusat perdagangan dan jasa.

Di kalangan orang bukan Cina seringkali terjadi kebingungan untuk menyebut orang Cina dengan sebutan Cina, Tionghoa, Chinese ataukah “Cino”. Istilah Cina sebenarnya merupakan ‘hukuman’ yang diberikan oleh pemerintahan Orde Baru menggantikan sebutan Tionghoa, karena orang-orang Cina di Indonesia dianggap sebagai agen pemerintah Cina yang turut mendukung pemberontakan PKI tahun 1965.

Di Jawa Tengah sendiri, sempat beberapa kali terjadi diskriminasi terhadap etnis Cina. Kota-kota besar seperti Semarang, Solo, dan DIY bergejolak, terjadi banyak kerusuhan yang dalam hal ini Etnis Cinalah yang menjadi sasaran. Pasca penumpasan G30S PKI, banyak masyarakat pribumi yang melakukan serangkaian tindakan anarkis terhadap kaum minoritas ini. Di Semarang sendiri, hampir seluruh etnis Cina yang memiliki toko atau tempat usaha dirampok, dibakar dan dijarah. Yang lebih parah lagi adalah banyak wanita keturunan Cina menjadi korban kebiadapan dan pemerkosaan. Kejadian demi kejadian berkembang di sekitar Jawa Tengah seperti Solo dan sebagian DIY. Di sini Etnis Cina menjadi bulan-bulanan dan sasaran kemarahan dimana kaum cina itu sendiri sebernarnya juga tidak tahu apa kesalahan yang mereka perbuat.

Di masa Orde Baru setumpuk peraturan diskriminatif terhadap orang Tionghoa dikeluarkan oleh pemerintah rezim Soeharto tanpa mendapatkan protes dan perlawanan yang berarti. Pada masa pemerintahan Orde Baru keadaan berangsur-angsur membaik, namun diskriminasi ini masih tetap terus berlangsung. Soeharto pada saat itu melakukan pembatasan pembatasan terhadap gerak kaum etnis Cina. Pada era ini kaum Cina berada pada kondisi seperti mau hidup namun segan, mau mati tapi tak mau. Rasialis masih terus berlangsung meskipun kekerasan-kekerasan fisik sudah tidak ada lagi.

Kondisi parah terjadi kembali pada tahun 1998 setelah Soeharto lengser. Etnis Cina kembali menjadi korban, gejolak-gejolak terjadi di hampir seluruh wilayah Indonesia. Etnis Cinapun  kembali tumbal keadaan.

Reformasi yang digulirkan pada 1998 telah banyak menyebabkan perubahan bagi kehidupan warga Tionghoa di Indonesia. Walau belum 100% perubahan tersebut terjadi, namun hal ini sudah menunjukkan adanya tren perubahan pandangan pemerintah dan warga pribumi terhadap masyarakat Tionghoa. Bila pada masa Orde Baru aksara, budaya, ataupun atraksi Tionghoa dilarang dipertontonkan di depan publik, saat ini telah menjadi pemandangan umum.

Stratifikasi Sosial pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid mulai dihapuskan. Masyarakat Pecinan mulai terbuka kembali untuk beraktifitas kembali seperti sedia kala. Mereka diijinkan untuk melakukan interaksi dengan kehidupan luar tanpa harus takut untuk dicekal sebagai kaum komunis. Mereka juga diperbolehkan untuk menunjukkan kebudayaan mereka. Mereka juga diperbolehkan untuk menganut agama sesuai dengan ajaran leluhurnya, menyelenggarakan upacara-upacara peribadatan dengan tata cara China. Walaupun pada awal diijinkannya Kebudayaan Tionghoa untuk hadir di masyarakat, masyarakat Etnis Tionghoa masih merasa takut. Mereka takut untuk memunculkan kembali kebudayaan mereka karena trauma dengan peristiwa anti etnis China yang terjadi pada masa orde lama.

Stratifikasi yang ada di Pecinan mulai terlihat saat memasuki kawasan ini. Di daerah Kranggan (Jl. K. H. Wahid Hasyim) berjejer   toko-toko emas, seperti toko emas Bali, Serimpi, yang setiap harinya tidak pernah sepi pembeli. Bahkan menurut Lurah Kranggan, kawasan Kranggan ini menjadi acuan untuk harga emas Kota Semarang. Selain berjajar toko emas, kawasan Kranggan juga banyak toko-toko tekstil besar, yang juga menjadi tujuan para pedagang tekstil partai besar, semisal toko tekstil jangkrik. Toko yang sangat terkenal di kalangan ibu-ibu kota Semarang jika ingin membeli kain-kain untuk keperluan rumah tangga ataupun kantor. Berbeda dengan kawasan Kranggan yang begitu mentereng, semakin kita masuk ke dalam gang-gang kawasan pecinan akan terasa ada stratifikas disana. Walaupun tidak begitu mencolok karena tertutupi oleh model-model bangunan yang hampir sama.

 

4. Fokus Materi dalam Film

– Scene pertama, dalam pengambilan gambar, kami menunjukkan peta Semarang yang difokuskan pada daerah kawasan Pecinan, Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang.

– Scene kedua,dalam pengambilan gambar lebih difokuskan pada objek bangunan-bangunan Cina, klenteng, dan aktivitas masyarakat sehari-hari.

– Scene ketiga, dalam pengambilan gambar menampilakan foto narasumber dari etnis Tionghoa beserta hasil wawancara.

– Scene keempat, akan ditampilakan video tentang diskriminasi atau kerusuhan Cina pada tahun 1982.

– Scene kelima, mengambil gambar mengenai aktivitas Cina yang hidup berdampingan dengan masyarat pribumi.

– Scene keenam, menampilkan foto narasumber dari kaum pribumi mengenai persamaan kedudukan dengan kelompok etnis Cina.

– Scene ketujuh, mengambil gambar mengenai ernis Tionghoa saat ini dengan segala perubahan yang sudah terjadi.

 

5. Bentuk Penyajian 

Adapaun bentuk penyajian dalam film dokumenter ini disimpan dalan media data, yang didalamnya dikemas secara informatif, edukatif, berimbang dengan akurasi data yang dapat dipertanggung jawabkan.

 

6. Konsep Dasar

Konsep dasar di lapangan meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Menjelaskan tentang Kota Semarang dan difokuskan pada daerah Pecinan

2. Menunjukkan gambar-gambar berupa bangunan Cina, tempat peribadatan dan toko-toko milik orang Cina 

3. Menceritakan tentang kondisi etnis Cina masa orde baru

4. Menampilkan perlakuan masyarakat pribumi dan pemerintah terhadap etnis tionghoa masa orde baru

5. Menampilkan gambar kondisi masyarakat tionghoa pada saat ini di Semarang

6. Menceritakan kisah sukses tionghoa pasca orde baru 

 

7. Narasi

Assalamu’alaikum wr. wb. 

Orde Baru adalah sebutan bagi masa pemerintahan Presiden Soeharto di Indonesia. Orde Baru menggantikan Orde Lama yang merujuk kepada era pemerintahan Soekarno. Orde Baru hadir dengan semangat “koreksi total” atas penyimpangan yang dilakukan oleh Soekarno pada masa Orde Lama.

Orde Baru berlangsung dari tahun 1966 hingga 1998. Dalam jangka waktu tersebut, ekonomi Indonesia berkembang pesat meskipun hal ini terjadi bersamaan dengan praktik korupsi yang merajalela di negara ini. Selain itu, kesenjangan antara rakyat yang kaya dan miskin juga semakin melebar, ditambah diskriminasi. Salah satu bentuk diskriminasi tersebut adalah adanya kesenjangan sosial antara etnis tionghoa dengan kaum pribumi. Bentuk kesenjangan tersebut antara lain mengenai kedudukan etnis tionghoa yang berada di bawah kaum pribumi. Pada materi ini kita akan memfokuskan kajian khususnya di Kota Semarang.

Semarang merupakan salah satu kota di Indonesia yang menjadi tempat melting pot beragam budaya di masa lalu dan jejaknya masih tergurat jelas hingga kini. Salah satu warisan budaya Cina sangat kental terasa di kawasan Pecinan yang terletak di Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang. Keberadaan belasan klenteng baik klenteng marga maupun klenteng umum yang tersebar di gang-gang yang ada di Kranggan semakin mempertegas atmosfer budaya Cina.

Kawasan Pecinan di Semarang mendapat julukan daerah 1001 klenteng karena banyaknya klenteng yang di mana masing-masing klenteng mempunyai keistimewaan sendiri. Klenteng yang paling dikenal adalah Klenteng Sam Poo Kong. Di klenteng ini tersimpan kemudi dan jangkar kapal Laksamana Cheng Ho yang digunakan pada waktu berlayar ke Pulau Jawa sekitar tahun 1406. Sementara klenteng terbesar di kawasan Pecinan Kota Semarang adalah Klenteng Wie Wie Kiong.

Masyarakat yang bermukim di kawasan Pecinan Semarang ini 75% merupakan WNI keturunan, sisanya merupakan warga pribumi dan WNA. Klenteng masih dapat ditemukan di beberapa tempat. Peruntukan lahan pula sebagai pusat perdagangan dan jasa.

Di kalangan orang bukan Cina seringkali terjadi kebingungan untuk menyebut orang Cina dengan sebutan Cina, Tionghoa, Chinese ataukah “Cino”. Istilah Cina sebenarnya merupakan ‘hukuman’ yang diberikan oleh pemerintahan Orde Baru menggantikan sebutan Tionghoa, karena orang-orang Cina di Indonesia dianggap sebagai agen pemerintah Cina yang turut mendukung pemberontakan PKI tahun 1965.

Di Jawa Tengah sendiri, sempat beberapa kali terjadi diskriminasi terhadap etnis Cina. Kota-kota besar seperti Semarang, Solo, dan DIY bergejolak, terjadi banyak kerusuhan yang dalam hal ini Etnis Cinalah yang menjadi sasaran. Pasca penumpasan G30S PKI, banyak masyarakat pribumi yang melakukan serangkaian tindakan anarkis terhadap kaum minoritas ini. Di Semarang sendiri, hampir seluruh etnis Cina yang memiliki toko atau tempat usaha dirampok, dibakar dan dijarah. Yang lebih parah lagi adalah banyak wanita keturunan Cina menjadi korban kebiadapan dan pemerkosaan. Kejadian demi kejadian berkembang di sekitar Jawa Tengah seperti Solo dan sebagian DIY. Di sini Etnis Cina menjadi bulan-bulanan dan sasaran kemarahan dimana kaum cina itu sendiri sebernarnya juga tidak tahu apa kesalahan yang mereka perbuat.

Di masa Orde Baru setumpuk peraturan diskriminatif terhadap orang Tionghoa dikeluarkan oleh pemerintah rezim Soeharto tanpa mendapatkan protes atau perlawanan sedikitpun. Pada masa pemerintahan Orde Baru keadaan berangsur-angsur membaik, namun diskriminasi ini masih tetap terus berlangsung. Soeharto pada saat itu melakukan pembatasan pembatasan terhadap gerak kaum etnis Cina. Pada era ini kaum Cina berada pada kondisi seperti mau hidup namun segan, mau mati tapi tak mau. Rasialis masih terus berlangsung meskipun kekerasan-kekerasan fisik sudah tidak ada lagi.

Kondisi parah terjadi kembali pada tahun 1998 setelah Soeharto lengser. Etnis Cina kembali menjadi korban, gejolak-gejolak terjadi di hampir seluruh wilayah Indonesia. Etnis Cinapun  kembali tumbal keadaan.

Reformasi yang digulirkan pada 1998 telah banyak menyebabkan perubahan bagi kehidupan warga Tionghoa di Indonesia. Walau belum 100% perubahan tersebut terjadi, namun hal ini sudah menunjukkan adanya tren perubahan pandangan pemerintah dan warga pribumi terhadap masyarakat Tionghoa. Bila pada masa Orde Baru aksara, budaya, ataupun atraksi Tionghoa dilarang dipertontonkan di depan publik, saat ini telah menjadi pemandangan umum hal tersebut dilakukan.

Stratifikasi Sosial pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid mulai dihapuskan. Masyarakat Pecinan mulai terbuka kembali untuk beraktifitas kembali seperti sedia kala. Mereka diijinkan untuk melakukan interaksi dengan kehidupan luar tanpa harus takut untuk dicekal sebagai kaum komunis. Mereka juga diperbolehkan untuk menunjukkan kebudayaan mereka. Mereka juga diperbolehkan untuk menganut agama sesuai dengan ajaran leluhurnya, menyelenggarakan upacara-upacara peribadatan dengan tata cara China. Walaupun pada awal diijinkannya Kebudayaan Tionghoa untuk hadir di masyarakat, masyarakat Etnis Tionghoa masih merasa takut. Mereka takut untuk memunculkan kembali kebudayaan mereka karena trauma dengan peristiwa anti etnis China yang terjadi pada masa orde lama.

Stratifikasi yang ada di Pecinan mulai terlihat saat memasuki kawasan ini. Di daerah Kranggan (Jl. K. H. Wahid Hasyim) berjejer   toko-toko emas, seperti toko emas Bali, Serimpi, yang setiap harinya tidak pernah sepi pembeli. Bahkan menurut Lurah Kranggan, kawasan Kranggan ini menjadi acuan untuk harga emas Kota Semarang. Selain berjajar toko emas, kawasan Kranggan juga banyak toko-toko tekstil besar, yang juga menjadi tujuan para pedagang tekstil partai besar, semisal toko tekstil jangkrik. Toko yang sangat terkenal di kalangan ibu-ibu kota Semarang jika ingin membeli kain-kain untuk keperluan rumah tangga ataupun kantor. Berbeda dengan kawasan Kranggan yang begitu mentereng, semakin kita masuk ke dalam gang-gang kawasan pecinan akan terasa ada stratifikas disana. Walaupun tidak begitu mencolok karena tertutupi oleh model-model bangunan yang hampir sama.

8. Backsound

 

 

 

9. Tabel Narasi

NO

NARASI

GAMBAR

TEKNIK PENGAMBILAN GAMBAR

DURASI

1

Narator menjelaskan tentang tempat kampung Pecinan Semarang, di mana ditampilkan semacam peta seperti googlemap yang fokus atau dilingkari oleh suatu tanda tertentu di bagian Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah.

Peta Semarang

Download peta Kota Semarang. Buatlah daerah kampung Pecinan, Kelurahan Kranggan, Kecamatan Semarang Tengah paling menonjol atau mudah dilihat.

1 menit

2

Pengambilan gambar ditujukan pada kondisi perkampungan China dari mulai bangunannya, aktivitas sehari-hari dan ritual keagamaan. Narator menjelaskan secara singkat tentang kondisi tersebut sehingga dapat dipahami dengan mudah.

Bangunan kampung Pecinan, Klenteng dan aktivitas masyarakatnya.

Kameramen fokus pada bangunan secara menyeluruh dan menyuting aktivitas sehari-hari masyarakat.

2 menit

3

Narator menceritakan sekilas gambaran tentang etnis Tionghoa masa Orde Baru yaitu dari kondisi sosialnya terhadap lingkungan sekitar. Selain itu diselipi pula kesimpulan hasil dari wawancara dengan etnis Tionghoa dan disertai dengan sumber lisannya.

Kondisi bangunan dan foto narasumber.

Kamera difokuskan pada bangunan tua yang ada di Kampung Pecinan Semarang, kemudian kamera merekam kegiatan wawancara dan memotret pewawancara serta narasumber.

3 menit

4

Menampilkan video kerusuhan atau diskriminasi China tahun 1982 di Semarang. Video ini sekaligus memberikan gambaran nyata tentang kondisi sosial etnis Tionghoa di Semarang.

Video diskriminasi atau kerusuhan China 1982.

Download video melalui youtube dan ditampilkan atau diselipkan saat film dokumenter berlangsung.

3 menit

5

Narator sedikit menjelaskan keruntuhan Orde Baru. Keruntuhan Orde Baru ini merupakan awal dari persamaan kedudukan etnis Tionghoa dan kaum pribumi di Semarang. Hal ini dapat dibuktikan dari tingkat kesejahteraan sosial etnis China di Semarang

Gambar aktivitas etnis China hidup berdampingan dengan kaum pribumi.

Kamera menyorot aktivitas etnis China dengan kaum pribumi yang hidup berdampingan. Hal ini dapat menjadi bukti bahwa keberadaan etnis China sudah mendapat persamaan kedudukan. Disertai pula gambar-gambar yang menunjukkan keruntuhan Orde Baru.

3 menit

6

Narator menyimpulkan hasil wawancara dengan kaum pribumi bahwa etnis China sudah mendapat kedudukan yang sama di dalam masyarakat. Hal penting yang dapat diketahui adalah pandangan orang pribumi terhadap etnis China di Semarang.

Foto narasumber yang memberikan pandangan terhadap etnis China di Semarang.

Kamera hanya menampilkan data wawancara yang sudah disimpulkan dan foto narasumber. Jika ada sisa waktu bisa menampilkan proses wawancara dengan kaum pribumi.

2 menit

7

Narator menceritakan tentang kisah-kisah sukses para etnis Tionghoa di Semarang pasca Orde Baru. Hal yang dapat dilihat secara langsung adalah kondisi sosial dan ekonominya.

Gambar yang diambil misalnya saja etnis China yang sudah sukses membuka toko atau swalayan di sekitar daerah itu.

Kamera memfokuskan pada geliat ekonomi etnis China yang sudah berhasil membangun usahanya.

2 menit

10. Intrumen Wawancara

1. Bagaimana kondisi secara umum dengan melihat situasi geografis Kampung Pecinan Semarang saat ini?

2. Bagaimana kebebasan beribadah atau ritual keagamaan yang dilakukan etnis China di klenteng-klenteng?

3. Bagaimana kondisi etnis China pada masa Orde Baru? Seperti dilansir dari banyak sumber, ada semacam ketidaksamaan kedudukan yang terjadi dalam masyarakat, apakah bisa dijelaskan kondisi seperti apa itu?

4. Bagaimana pandangan Saudara mengenai diskriminasi etnis China di beberapa daerah, tidak hanya yang terjadi di Semarang? Seperti misalnya, tentang kekerasan dan pelecehan seksual? Bagaimana dampak psikologis yang terjadi ketika itu?

5. Masa Orde Baru perlahan mulai mengalami keruntuhan, dan ada berita atau semacam kabar bahwa etnis China mulai mendapat persamaan kedudukan dengan kaum pribumi, bagaimana menurut pandangan Saudara mengenai awal persamaan kedudukan tersebut apakah mendapat dampak yang positif?

6. Bagaimana pandangan Saudara (kaum pribumi) mengenai etnis China yang ada di Pecinan Semarang? Apakah kondisi sosialnya kondusif selepas Orde Baru?

7. Bagaimana menurut kaum pribumi setempat lagi-lagi mengenai persamaan kedudukan etnis China, dalam aktivitas sehari-hari, apakah ada interaksi yang normal dan hidup berdampingan secara selaras, meskipun diketahui bahwa kaum pribumi yang tinggal di kampung Pecinan hanya sebagian kecil dari penduduk yang ada disana?

8. Bagaimana cerita-cerita atau kisah-kisah sukses para etnis Tionghoa yang ada di Pecinan pasca Orde Baru? Misalnya saja bergerak dalam bidang apa perekonomian yang ada di Pecinan hingga bisa bangkit dari keterpurukan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s