Sejarah Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Masa Abad Tengah

 

Zaman pertengahan atau abad kegelapan berkaitan dengan perkembangan pengetahuan ialah suatu periode panjang yang dimulai dari kejatuhannya kekaisaran Romawi Barat tahun 476 M hingga timbulnya Renaissance di Italia. Zaman ini ditandai dengan adanya pengaruh dari agama Katolik dan teolognya terhadap kekaisaran dan perkembangan kebudayaan dan perkembangan ilmu pengetahuan stagnad. Kegitannya hanya berpusat pada kebenaran agama, dengan semboyan ancilla theologie, abdi agama.

Prestasi yang diraih pada abad ini adanya revolusi di bidang sumber-sumber tenaga, sehingga terjadi pencarian sumber tenaga alternatif dan pengenalan mesin yang menghemat tenaga kerja. Intrumen pertama dari perubahan ini yaitu diubahnya kuda dari hewan pembantu untuk kegiatan sehari-hari menjadi kuda perang. Selain tenaga kerja, adanya pemanfaatan tenaga air dan angin, merupakan prestasinya yang lain. Adanya kemajuan dan pembaharuan dalam bidang perkapalan dan navigasi pelayaran dan ketrampilan pembuatan kertas yang dibawa  dari China merupakan keberhasilan yang lainnya.

 

Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pada Masa Renaissance

Zaman Renaissance atau yang dikenal dengan zaman peralihan merupakan peralihan dari abad kegelapan menjadi suatu kebudayaan yang modern. Renaissance yang berarti kelahiran kembali merupakan suatu zaman ketika orang merasa dilahirkan kembali dan era kebangkitan pemikiran yang bebas dari dogma agama. Gejala ini telah nampak pada abad ke 12.

Menurut Slamet Iman Santoso, perkembangan ilmu pengetahuan pada zaman ini memiliki tiga sumber. Pertama ada hubungannya dengan Kerajaan Islam di Semenanjung Iberia dengan negara-negara Prancis, dimana para pendeta Prancis belajar ke Spanyol, kemudian menyebarkannya ke Prancis. Kedua, adanya perang salib, yang terjadi selama 6 kali, ini menyebabkan para tentara menyadari akan kemajuan Islam, dan yang ketiga yaitu jatuhnya Istambul ke tangan Turki (1453), sehingga para pendeta mengungsi ke Italia. Kebangkitan ini selain dikarenakan hal di atas, juga karena adanya pemikiran-pemikiran dari tokoh-tokoh yang terkenal pada masa itu.

Nicholas Copernicus, dalam bukunya Commentariolus dan On The Revolutions of the Celestial Orbs, menganggap bumi merupakan pusat tata surya dan bukanlah matahari, bumi merupakan lingkaran,dan bumi mengelilingi matahari sebanyak satu tahun satu kali serta udara disekitar bumi ikut bergerak pula sesuai dengan putaran bumi , oleh karena itu udara mengandung partikel yang sama. Di mana prinsip ini bernama Heliosentris. Prinsip ini diikuti oleh George Joachim, ia menyebutkan adanya tiga ketentuan dasar, pertamaseluruh alam semesta adalah bola, kedua semua benda seluruh alam semesta adalah bola, dan yang ketiga semua benda angkasa bergerak teratur dalam lintasan yang bundar.

Tycho Brahe, seorang bangsawan Denmark, menyatakan bahwa planet-planet bergerak mengelilingi bumi, sehingga bumi merupakan pusat dari tata surya. Dengan demikian pendapatnya merupakan gabungan dari pendapat lama (geosentris) dengan pendapat Copernicus.Tycho menemukan suatu bintan yang dinamakan Nova atau Supernova yang mematahkan pandangan masa lalu bahwa angkasa tidak akan berubah sepanjang masa. Selain itu juga diamati tentang komet yang lintasannya lebih jauh dari planet Venus, hal ini membuktikan bahwa benda angkasa tidak menempel pada crystaline spheres. Dengan demikian, kesimpulan yang di dapat yaitu benda angkasa terapung bebas dalam ruang angkasa.

Johannes Kepler, melanjutkan penelitian Brahe, yang nemenukan tiga buah hukum yang melengkapi penyelidikan Brahe. Pertama, gerak benda angkasa bukan bergerak mengikuti lintasan lingkaran seperti yang dikemukakan copernicus, namun bergerak mengikuti lintasan Elips. Kedua dalam waktu yang sama, garis penghubung antara planet dan matahari melintasi bidang yang luasnya sama. Ketiga dalam perhitungan matematik terbukti bahwa bila jarak rata-rata dua planet A dan B dengan matahari  adalah X dan Y, sedangkan waktu untuk melintasi orbit masing-masing adalah P dan Q, maka P2 : Q2 =X3 : Y3.

Galileo menerima pandangan yang mengajarkan bahwa matahari menjadi pusat jagad raya, seperti yang dikemukakan oleh Copernicus. Galileo adalah orang yang mula-mula menemukan pentingnya akselerasi dalam dinamika. Yang dimaksud dengan akselerasi adalah perubahan kecepatan, baik dalam besarnya maupun dalam arah geraknya. Di samping perkembangan di bidang ilmu pengetahuan alam, pada zaman Renaissance juga terdapat perkembangan di bidang ilmu negara, sekalipun puncaknya baru terdapat pada awal abad ke-17 yaitu dalam diri Hugo de Groot (1583-1645), dengan gagasannya tentang hukum internasional. Orang yang merintis suatu perkembangan besar pada abad ke-17 adalah Francis Bacon (1561-1626). Ia dapat dipandang sebagai orang yang meletakkan dasar-dasar bagi metode induksi yang modern dan menjadi pelopor dalam usaha mensisternatisasi secara logis prosedur ilmiah. Menurutnya, tugas dari ilmu pengetahuan adalah mengusahakan penemuan-penemuan yang meningkatkan kemakmuran dan hidup yang enak. Dengan metode induksi ini Bacon berharap menemukan hukum-hukum yang umum yang (dengan pengujian-pengujian dalam keadaan-keadaan yang baru) dapat naik, dari hukum yang masih rendah tingkatannya menuju hukum yang tertinggi. Suatu hukum yang disarankan harus diuji, yaitu dengan diterapkan kepada keadaan-keadaan yang baru. Jikalau hukum semacam itu bekerja, maka hukum itu dapat ditetapkan.

 Image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s